Novel Charlie Wade Bab 4251 Sub Indo

195 View

Tasykil.com – Halo sobat kembali lagi bersama admin ini yang selalu memberikan informasi terbaru dan juga menarik setiap harinya. Kali ini admin akan memberikan sebuah informasi tentang Novel Charlie Wade Bab 4251 Sub Indo.

Pastinya kalian sudah mengetahui tentang Novel yang satu ini bukan? Novel yang begitu populer dan banyak sekali penggemarnya.

Sampai saat ini novel Charlie Wade atau Pahlawan Hati tersebut sudah mencapai Bab 4251, sangat panjang dan juga sangat menarik.

Nah, bagi kalian yang sedang mencari Bab 4251 ini maka kalian berada dalam artikel yang sangat tepat. Sebab di sini admin akan memberikannya untuk kalian.

Novel Charlie Wade Bab 4251

Setelah mendengarkan pesan suara Philip, hati Charlie terkejut. Jika benar seperti yang dikatakan Philip, dikombinasikan dengan pengakuan ayahnya terhadap pria ini saat itu,

Cukup untuk melihat bahwa Hogan pasti memiliki prestasi yang sangat kuat. Dan Charlie juga sangat jelas dalam hatinya, kendala perkembangan terbesarnya saat ini adalah kelangkaan bakat.

Meskipun Front Cataclysmic kuat, tetapi bagaimanapun juga, ia tidak dapat melihat cahaya, Dan apa yang dapat dipecahkan oleh Cataclysmic Front, adalah masalah tingkat kekuatan.

Di masa depan, ingin membiarkan kekuatan keluarga Wade meningkat, Kekuatan hanyalah bagian yang sangat kecil darinya, lebih dari itu, adalah operasinya.

Dalam hal ini, bahkan Charlie sendiri jauh dari itu. Di masa depan, keluarga Wade tidak hanya membutuhkan seorang pemimpin untuk menunjukkan jalannya,

Tetapi juga membutuhkan trader berpengalaman dengan cara yang paling aman dan efisien Untuk membantu keluarga Wade kapal besar ini berlayar lebih stabil, lebih cepat, dan lebih jauh.

Mungkin Hogan adalah kandidat yang cocok. Namun, Charlie tahu betul di dalam hatinya bahwa dia tidak akrab dengan Hogan dan tahu sedikit tentang masa lalunya,

Dan dia terikat untuk melakukan hal yang sama untuk dirinya sendiri. Tidak diragukan lagi akan agak mendadak untuk langsung mengajukan undangan pada saat seperti itu.

Jadi dia berencana untuk mengambil kesempatan ini untuk berkenalan dengannya. Segera, Hogan dan orang di lantai bawah mulai berjalan ke atas dengan hidangan nasi ala Kanton yang rumit.

Setelah Hogan menyelesaikan pekerjaannya dan mengisi meja panjang dengan makanan, Dia akhirnya menghentikan pekerjaannya yang sibuk, melepas celemeknya, dan datang ke sisi berlawanan dari Charlie dan Sara.

Setelah beberapa sapa, mereka bertiga duduk berhadapan. Hogan mengeluarkan sebotol anggur kuning tua dan berkata kepada Charlie,

“Tuan Muda Wade, jika Anda ingin mencicipinya, sebaiknya Anda minum beberapa gelas bersama-sama.”

Charlie berkata tanpa berpikir, “Ya, Paman Chen, aku akan minum bersamamu.”

Hogan mengangguk dan tersenyum, membuka anggur kuning, dan hendak menuangkannya untuk Charlie, Ketika Charlie mengambil alih lebih dulu dan tersenyum,

“Paman Chen, kamu yang lebih tua, lebih baik aku menuangkan minuman untukmu!”

Dengan itu, dia menuangkan gelas anggur di depannya setengah penuh terlebih dahulu.

Hogan tampaknya agak ketakutan, mengulurkan tangannya untuk melindungi cangkir anggur sepanjang waktu,

Setelah Charlie selesai menuangkan, dia berkata dengan penuh terima kasih,

“Terima kasih, Tuan Muda Wade,”

Charlie mengangguk dan bertanya, “Omong-omong, Paman Chen, apakah Anda dari Pulau Hong Kong?”

“Tidak.” Hogan menggelengkan kepalanya dan berkata, “Nenek moyang saya berasal dari Duanzhou, Provinsi Guangdong,”

“Ayah saya lari ke Pulau Hong Kong saat perang, saya juga lahir di Pulau Hong Kong,”

“Ayah saya mengandalkan kerajinan nenek moyang angsa panggang di Pulau Hong Kong,”

“Dan berakar di Pulau Hong Kong, dan kemudian keluarga saya secara bertahap menjadi kaya,”

“Jadi mereka mengirim saya ke Eropa dan kemudian Amerika untuk belajar.”

Charlie bertanya dengan rasa ingin tahu, “Lalu bagaimana kamu bertemu ayahku?”

Hogan berkata, “Saya bertemu ayahmu ketika kami sedang hiking di Amerika Serikat,”

“Saat itu kami sama-sama mahasiswa, kami baru saja bertemu saat kami sedang mendaki gunung saat liburan,”

“Ditambah lagi, kami berdua memiliki perencanaan perjalanan yang hampir sama, jadi kami menjadi teman sejak saat itu.”

Kami berdua pergi ke sekolah yang jauh dari satu sama lain, ”

“Tapi kami jarang bertemu, meskipun kami sering menulis dan menelepon.”

“Kemudian, ayahmu kembali ke Cina dengan ibumu, dan meninggalkan saya kontak ketika dia pergi,”

“Berharap aku bisa pergi ke Eastcliff untuk menemukannya setelah lulus,”

“Tetapi hati saya melekat pada rumah, jadi saya kembali ke Pulau Hong Kong.”

Bab selanjutnya>>>

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *