Novel Charlie Wade Bab 4257-4258 Terbaru

117 View

Tasykil.com – Halo sobat kembali lagi bersama admin ini yang selalu memberikan informasi terbaru dan juga menarik setiap harinya. Pada kesempatan kali ini admin akan memberikan informasi tentang Novel Charlie Wade Bab 4257-4258 Terbaru.

Novel Charlie Wade atau Pujaan Hati saat ini sudah mencapai bab 4257 yang semakin menarik perhatian para pembacanya.

Apalagi bagi kalian yang sudah membaca dari awal pastinya tidak ingin ketinggalan setiap episode yang ada bukan?

Nah, untuk itu di sini admin akan memberikan cerita yang ada pada bab 4257-4258 yang mungkin kalian juga penasaran dengan ceritanya.

Maka dari itu simak ulasan admin di bawah ini sampai selesai agar kalian tidak ketinggalan cerita di setiap bab nya ya sobat.

Novel Charlie Wade Bab 4257-4258

Sara tidak menyangka bahwa Lin Zhong benar-benar tertarik dengan makan malam amal, dan tanpa ragu-ragu, dia berkata sambil tersenyum, “Jika Paman Zhong tertarik, ikutlah dengan kami di malam hari.”

Lin Zhong mengangguk dan berkata sambil tersenyum, “Oke, itu tidak akan menimbulkan masalah bagi Nona Sara, kan?”

Sara menggelengkan kepalanya dan berkata, “Bagaimana mungkin? Mereka mengundang saya untuk menjadi tamu, jadi mereka harus memberikan muka.”

Lin Zhong menghela nafas

Itu bagus … Sejujurnya, terakhir kali saya menghadiri makan malam amal adalah ketika saya berada di Pulau Hong Kong lebih dari 20 atau 30 tahun yang lalu.

Sejak saya datang ke Amerika Serikat, saya tidak pernah berpartisipasi dalam kesempatan seperti itu. Hari ini Tepat pada waktunya untuk bertemu dunia.

Charlie tidak meragukan kata-kata Lin Zhong.

Selain itu, dia tidak menanyakan detail lelang ini kepada Sara, jadi dia tidak merasakan sesuatu yang aneh, dia jauh lebih sensitif daripada Lin Zhong dalam hal detail.

Setelah makan, Charlie dan Sara hanya tinggal di restoran kecil Lin Zhong.

Ketiganya banyak mengobrol di lantai dua, dan juga membiarkan Charlie mendengar banyak hal yang berkaitan dengan orang tua dari mulut Lin Zhong.

Namun, Lin Zhong tidak tahu rahasia di balik pembunuhan orang tua Charlie saat itu. Pukul enam sore.

Serangkaian langkah kaki yang tajam datang, dan Luo Heno, yang mengenakan setelan profesional, berlari ke lantai dua restoran.

Begitu dia bangun, dia berkata kepada Sara, “Sara, Tuan Wade, sudah hampir waktunya bagi kita untuk berangkat.”

Sara mengangguk dan berkata kepada Lin Zhong, “Paman Zhong, ayo pergi.”

Lin Zhong tersenyum dan berkata, “Tunggu aku, aku akan turun dan berganti pakaian.”

Di bawah toko angsa panggang, ada satu setengah ruang bawah tanah, yang juga merupakan rumah tempat Lin Zhong tinggal selama lebih dari 20 tahun.

Charlie dan Sara menunggu di lantai pertama sebentar, dan setelah beberapa saat, Lin Zhong, yang mengenakan setelan hitam, muncul dari bawah.

Meskipun Lin Zhong berusia lima puluhan, tetapi karena tubuhnya yang tinggi, kurus, dan wajahnya yang marah, setelah mengenakan setelan jas, dia terlihat sangat cakap dan sedikit tidak terkendali.

Ini juga membuat Charlie menghela nafas dalam hatinya, jika ayahnya masih hidup, dia akan menjadi seperti Lin Zhong.

Setelah itu, Charlie, Sara dan Lin Zhong mengambil Cadillac antipeluru dari perusahaan keamanan dan pergi bersama tim ke tempat makan malam amal malam ini, Royal Palace Hotel di New York.

Pada saat yang sama, di Royal Palace Hotel, delapan ninja Iga yang dipimpin oleh Kazuo Hattori telah berganti pakaian menjadi pelayan dan mulai berpura-pura sibuk di belakang layar aula perjamuan.

Karena kekurangan tenaga kerja hari ini, penanggung jawab, Ran Fu, merekrut 20 pekerja sementara dalam satu napas untuk membantu, dan semua karyawan yang berpengalaman dipindahkan ke depan untuk melayani para tamu.

Ini juga merupakan rutinitas umum di hotel, jadi tidak ada yang merasa ada yang salah.

Pukul setengah enam, iring-iringan mobil Sara melaju ke Hotel Wangfu, dan kemudian iring-iringan melaju ke lorong VIP ruang perjamuan di bawah bimbingan staf.

Lorong VIP berada di bagian belakang ruang perjamuan, yang tidak terbuka untuk tamu lain, sehingga dapat melindungi privasi VIP dengan lebih baik.

Setelah konvoi berhenti, pengawal Amerika yang bertanggung jawab mengemudi berkata kepada Luo Heno di co-pilot

“Nona sara, tolong tunggu di mobil sebentar sekarang, kita harus keluar dari mobil untuk konfirmasi keselamatan.”

Bab Selanjutnya>>>>

Leave a Reply

Your email address will not be published.